Selasa, 22 Januari 2013

KEHILANGAN CINTA SEJATI


Bag 1
Pandangan Pertama
Di sebuah sekolah yang terdapat di suatu kota terlihat ramai pagi ini. Sekolah yang terletak di tengah Kota Metropolitan itu  terdiri dari tiga lantai. Kelas 3 IPA 2 terletak di lantai 3. Pagi itu terlihat masih cukup ramai. Memang, belum ada guru yang masuk di kelas itu. Jam pertama adalah pelajaran Kimia. Seorang Guru masuk ke kelas, panggil saja dia Bu Lina. Guru yang sangat disiplin, mengharuskan siswanya dapat memahami betul – betul pelajarannya, cukup update  juga sih, sampe – sampe ni pacar dari masing – masing kita Dia tau. E,heemm.. kebetulan sih, gue punya cowok yang lumayan populer di sekolah. Selain karena kepintarannya, dan mengikuti berbagai Olimpiade Sains, Dia deket dengan Bu Lina. Walaupun sudah menjadi alumni. OMG ! Hampir tiep kali dia masuk kelas selalu aja nyindir nanya – nanya gimana hubungan kami. Penting banget gak sih !
          Chemistry. Pelajaran kesukaan ku. Entah darimana asal mulanya ku bisa segitu cintanya dengan mapel satu ini. Yeah, katanya sih, pelajaran ini banyak yang kaga disukai sama anak – anak di sekolahan mana pun plus ditakutin. Sebenernya sih, itu tergantung dari masing – masing diri kita juga kan.
***
                    Waktu itu gue masih kelas 1 SMA. Kebetulan pas waktu pelajaran olahraga, kelas gue dan kelas 3 IPA 2 waktu olahraganya barengan dan guru yang ngajar pun sama. Nah, berawal dari sini lah gue tertarik dengan sosok itu. Sosok idaman ku. Semakin ku memperhatikannya, rasa itu semakin hadir di hatiku. Entah apa yang terjadi padaku. Semenjak saat itu, gue sering main di dekat kelas 3 IPA 2 bareng kakak kelas yang juga ikut perkusi sama denganku. Kebetulan , kelas dia berdekatan dengan koperasi sekolah. Iseng – iseng juga sih sambil istirahat sesekali ku meliriknya.
          Dan aku baru tahu siapa namanya. Randi Riandika. Aku belum tahu apa – apa soal dirinya. Tahu namanya aja ya sudah cukup. Semakin tertarik untuk mengetahui tentang dirinya, ketika ku bertemu dengannya lagi di mesjid sekolah. Waktu shalat Dzuhur telah datang dengan lantunan kumandang adzan yang di bawakannya.  Akhir – akhir ini gue gak pernah melihatnya lagi. Ini mungkin saatnya, untuk menghilangkan rasa dan berhenti berharap.
***
Aku melihat sesosok cowok yang tidak jauh dariku. Ya, aku semakin penasaran dengannya. Sayangnya, dia sudah ada yang memiliki. Ade Liana. MasyaAllah... males banget gue kalo sampe berurusan dengan thu cewek. Siswa kelas 2 IPS 1, yang jadi pacarnya Randi itu. Emang sih cantik, gak pinter – pinter juga tapi pinter ngomong. Bbeehh, sempet ni dia ngomong, si Randi percayaan amat. Di depan baiknya minta ampun, dibelakang omongannya tajam kayak pisau noh. Hihi... Mendingan gue ngalah.
No problem, gue masih bisa melangkah sedia kala. Walaupun kaga bisa deket sama dia. But, masih banyak cowok yang deketin gue. Buktinya ni, gue sempet beberapa kali pacaran sama kakak kelas, temen seletingan ama gue, sepupunya temen gue di tempat bimbel. Wah, bener – bener gue nikmatin masa – masa SMA. Gue punya sahabat – sahabat yang sayang banget ama gue, peduli, dan kaga bakal diem di saat gue meneteskan air mata. Gue sayang banget ama kalian semua. Berharap, persahabatan ini kaga pernah di lupain sampe kapan pun. Walaupun suatu saat nanti kita bakalan berpisah untuk menata masa depan masing – masing dan menemukan hidup yang baru. Tetaplah begini, selalu mengingatku.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar